Selasa, 31 Mei 2011

nukilan 'dia'

BAYU SEMALAM.

semakin ku cuba lupa
semakin itu aku rasa derita
setelah puas ku usaha
hampa ku terima
perginya sejarah datangnya amarah
darinya kenangan bingkisan seribu harapan
tersepit disini
mencari hilangnya seri
sekian lama terus menyepi
akhirnya tiada lagi...janji tak pasti


TIADA TAJUK
semanis madu bicaramu
sejenis luka dihatimu
salahku merendahkan teratak hatiku
silapku, mengangkatmu lebih tinggi
daripada jambangan bunga dan teratak itu
maafkan aku
kini aku lebih mengerti
mencelah-celah kesempitan kedewasaan
mengatur masa untuk masa depan
sayangku bertukar sepi
rinduku berganti benci
sepatutnya, percayaku pada realiti
bukan asyik bermimpi
adakah aku dilanda emosi?
masih wujudkan lagi kepercayaan dalam diri?
Ya.. Rabbul Jalil
tangan ini menadah keampunan
jiwa ini kekeringan iman
Hai…alangkah nikmatnya syurga
Aduhai…manisnya bidadari yang dianggap permata
dendamku pada kalian berkembang melata
bagai ingin saja kuluruhkan jantungku
mahu saja kuhidangkan hatiku
biar saja pandanganku sentiasa di sisi
hampa…siapalah aku
insan durja yang dipenuhi noda dan dosa
tak bisa melangkah
tak bisa mengungkap kata
kini sendiri menanti saat pergi


DI DAERAH INI
Dikala waktu pagi yang penuh keheningan
terasa dingin menerpa dijiwa
sinaran matahari seakan memancar
sijalak berkokok penuh kebingitan
Didaerah ini
tersimpan seribu satu rahsia
kedamaian dikala duka
keresahan berlaku pergi
membawa kebahagiaan
Didaerah ini
kelihatan pepohon menghijau
melambai dan meliuk
burung-burung riang berkicauan


Suasana yang indah dan damai
suara angin berlalu
mengamit hatiku
mengajar erti kedamaian
Didaerah ini
suka duka bersama rakan
perpisahan dan pertemuan
duka nan lara
disini aku melepaskan kerinduan
yang benar- benar menyeksakan
rinduku kini tiada berteman


EPILOG

tercipta satu kisah...
kini...aku pasti kerinduan ini tak mampu ku bendung lagi
semakin sukar untuk kupulih mahupun dipadam..
semakin kuat untuk menyatakan kebenaran
sukar...pahit...dan kelu
kenangan demi kenangan
seolah gambar-gambar filem yang silih berganti didepan mata
arghh....mengapa semua ini terjadi pada aku yang baru bermula membina kehidupan baru
langkauan yang tak terjangka...
kasih yang tak diduga
mencengkam jiwa bak duri yang amat tajam
apakah citra yang terbina dulu sebenarnya benda yang aku cari selama ini?
mengapa tidak terdaya lagi untuk aku berlari mengapainya...
ahhh....semakin kusut...
penerima tanpa paksa tapi penuh makna
mencerita tanpa perlu membuka kata
tidak pernah kau sedari selama ini aku memburu
memburu kenangan yang telah pupus...
* semoga 'dia' berbahagia disana*






Tiada ulasan:

Catat Ulasan