Jumaat, 15 April 2011

~Ibu Tunggal Tabahlah Wahai Wanita Insan Pilihan Allah~


Duhai Kakak ku bernama Wanita Yang Inginkan Kekuatan, salam penuh kasih dan sayang yang tidak terhingga buatmu.

Izinkanlah saya melakarkan pandangan, walaupun barangkali tidak mencapai seperti yang diharapkan... Andai itulah ketentuan, maafkanlah saya yang bergelar insan kerdil yang masih lagi mencari-cari cahaya NYA.

Lebih baik saya mengucapkan terlebih dahulu, Assalammualaikum wbt buat kakak ku bernama Wanita Yang Inginkan Kekuatan. Jua tidak dilupa, adikku dan semua sahabat yang telah mendirikan rumah tangga, apa khabar sekarang ini? Semoga kita sama-sama menjalani kehidupan berumah tangga yang bahagia... Bersyukurlah kerna kita mempunyai keluarga yang bahagia namun kita tidak lupa pada yang tidak sesempurna kita namun saya yakin insan-insan yang saya maksudkan ini jiwa mereka terlalu tabah..

Wanita yang ditinggalkan suami, memang teramat pedih rasanya. Walaupun saya tidak pernah mengalami, tetapi saya boleh memerhati. Memerhatikan mereka yang bergelar ibu tunggal.



Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Sungguh!
Sebab itulah, Anda yang bergelar isteri, jagalah dengan sebaiknya si suami supaya tidak mencari pengganti. Pengganti yang bergelar isteri kedua, ketiga atau barangkali yang keempat... (*___^)

Lumrahnya lelaki, lebih-lebih lagi yang bernama suami, amat memerlukan kasih sayang seorang isteri. Tidak mengenal tempat dan masa, mereka seringkali dahagakan kasih sayang.



Kasih sayang dari manusia bernama wanita, kerana penangan wanita terlalu hebat belaiannya. Saya berani berkata sedemikian rupa kerana saya punya ibu yang terlalu menyayangi bapa (*___*), Penangan wanita bernama Isteriku Yang Tercinta. Dialah satu-satunya. Sungguh!

Seandainya Anda adalah seorang wanita yang sudah bergelar isteri, curahkanlah kasih sayang yang tidak terhingga sebaik-baiknya agar kelak suami tidak berkeinginan menambah, apatah lagi mencari-cari pengganti.

Sememangnya kasih sayang suami isteri tiada yang dapat menandingi kehebatannya. Ini pun saya ingin katakan... Sungguh! (*___*)

Tetapi sebaliknya, bila sudah tiada keserasian, kesefahaman akan ditolak ke tepi, maka perceraian terjadi. Isteri sudah tidak memahami suami, suami pula membawa diri dek terasa hati. Bercerai-berailah nanti bahtera perkahwinan kerana haluannya sudah tidak tentu hala. Nak ke barat, ke timur atau ke utara-selatan.

Masing-masing inginkan arah yang berlainan. Dengan kata mudah, nakhodanya sudah tiada, sekali ombak melanda, terburailah bahteranya, karam jadinya...

Malang bagi wanita, kerana teramat payah berenang-renang sendirian di lautan kehidupan. Bukan kerana tiada kekuatan, tetapi kerana terlalu banyak kasih sayang yang ditampung dan ingin diselamatkan.

Sebaliknya pula bagi yang lelaki, ada kala mudah sangat mencari pengganti. Lebih-lebih lagi dunia hari ini yang sedang diisi ramai wanita. Sebab itulah berbondong-bondong wanita berusaha memenangi, lebih-lebih lagi menarik perhatian lelaki. (*___^). Menggadai maruah diri, bukan sedikit yang terjadi.



Usahlah marahkan saya duhai wanita-wanita yang saya kasihi kerana DIA. Sebenarnya itulah realiti yang saya perhati dan pernah alami. Nasib baik jua DIA, Tuhan Yang Maha Esa terasa kehadiranNYA di sisi, untuk saya jadikan penampan di dalam menghadapi ranjau-ranjau kehidupan.

Anda yang bernama isteri, jagalah suami dengan berhati-hati supaya tidak terlepas nanti. Maklum sajalah, Syurga bagi isteri diibaratkan terletak di kaki suami. Ooopppsss...

MasyaAllah!, terlupa pula saya pada kakak,adik yang bernama Wanita Yang Inginkan Kekuatan. Maafkanlah saya kerana telah melarat-larat jauh membuat lakaran untuk tatapan.

Realitinya, saya ingin berkongsi bicara tentang kehidupan.

Wanita Yang Inginkan Kekuatan, sememangnya bila mana diselubungi penangan dilema, haluan kehidupan sudah samar-samar kelihatan. Pelbagai persoalan berlegar-legar di fikiran, mengalami kebingungan, lalu para syaitan mulalah berperanan. Menyesatkan!

Bingung tidak tahu ke mana arah haluan kehidupan. Lalu, terkapai-kapai di tengah-tengah lautan kehidupan. Perumpamaan lain, teraba-raba di dalam kegelapan, lalu tiada kepastian.

Apakah itu yang akan terus terjadi? Bingung tak keruan?. Menyesal tak sudah? Menangis berair mata darah? Penyesalan, dan terus-terusan menyesal...

Pedih, memang pedih... Hanya mereka yang pernah mengalami akan tahu betapa peritnya merasai kesakitan begitu, bercerai, tetapi adik perlu tahu satu perkara...



Ujian.
Kehidupan dunia yang sedang kita lalui merupakan satu ujian. Ujian supaya kita memahami erti kesengsaraan dan kebahagiaan. Erti kesakitan dan kegembiraan, dan moga-moga dari situ nanti, akan tersingkaplah perasaan mengenainya, takut? atau redha?

Ibarat Syurga dan Neraka. Kedua-duanya tiada siapa yang pernah melihatnya, apatah lagi merasainya, kecuali bagi mereka yang ada keimanan kepada Tuhan yang maha berkuasa, Allah SWT.

Keimanan, ada kaitan dengan perasaan. Merasakan setiap masa dan ketika sebenarnya sedang ditemani, iaitu tidak berseorangan. Dikelilingi oleh para makhluk Tuhan. Lebih-lebih lagi yang bergelar Malaikat dan Syaitan. Mereka tidak boleh diperhati, tetapi boleh dirasai, oleh mereka yang ada keimanan.

Malah, bagi mereka yang mempunyai kekuatan iman sehingga memancar-mancar cahayanya, pastilah Tuhan Yang Maha Esa, Allah SWT akan memerhatikannya, malahan sampai berupaya pula mendampinginya, sehingga lebih hampir dari kerongkongannya.

Sekali lagi, ianya tidak dapat diperhati, tetapi ianya dapat dirasai. Itulah Keimanan yang dimiliki.

Sebab itulah andai tidak ingin berseorangan, peganglah keimanan ini. InsyaAllah, bantuan NYA akan muncul secara tiba-tiba, tanpa disangka-sangka.

Ketahuilah jua, bahawa DIA mempunyai segala kekuasaan untuk memberikan segala macam keajaiban... Sememangnya DIA, Allah SWT teramat-amat berkuasa di atas segala-galanya. Ini Keimanan namanya.

Redhalah atas apa yang telah berlaku, lalui kehidupan ini dengan mengharapkan bimbingan dari NYA setiap tempat dan masa. Moga-moga nanti, akan terserlahlah kejayaan di penghujung perjalanan kehidupan ini. InsyaAllah.


"Dan demi sesungguhnya, kamu tetap datang kepada Kami (pada hari kiamat) dengan bersendirian, sebagaimana Kami jadikan kamu pada mulanya dan kamu tinggalkan di belakang kamu apa yang telah kami kurniakan kepada kamu dan Kami tidak melihat berserta kamu penolong-penolong yang kamu anggap dan sifatkan bahawa mereka ialah sekutu-sekutu Allah dalam kalangan kamu. Demi sesungguhnya, telah putuslah perhubungan antara kamu (dengan mereka) dan hilang lenyaplah daripada kamu apa yang dahulu kamu anggap dan sifatkan (memberi faedah dan manfaat). (Al-Anaam, 6: 94)

"Dan sememangnya tiadalah bagi Iblis sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka, melainkan untuk menjadi ujian bagi melahirkan pengetahuan Kami tentang siapakah yang benar-benar beriman kepada hari akhirat dan siapa pula yang ragu-ragu terhadapnya. Dan (ingatlah) Tuhanmu sentiasa mengawal serta mengawasi tiap-tiap sesuatu." (Saba, 34: 21)


"(Mengapa mereka bersikap demikian?) dan mengapa mereka tidak melihat (dengan hati mereka) bahawa Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (sebagai cubaan adakah orang itu bersyukur atau sebaliknya) dan Dia juga yang menyempitkannya (sebagai ujian samada diterima dengan sabar atau tidak)? Sesungguhnya hal yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang membuktikan kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman." (Ar-Rum, 30: 37)

"Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah? Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah)." (Al-Baqara, 2: 214)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan